Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Saturday, March 07, 2009

Khutbah Terakhir


Salam sayangku sahabat..

Aku diam semalam. Sehari setengah aku diam. Mulanya Riza nak update status di facebook tapi penat rasanya asyik bercerita tentang sakit saja. Entahlah, agaknya awal tahun 2009 ini merupakan permulaan tahun yang menyakitkan bagi Riza dan itulah nikmat yang diberikanNYA untuk kutempuhi.

Dua hari lepas Riza makan pizza. Riza memang suka pedas. Riza letak cili tak ingat dunia. Agaknya cili kering yang halus-halus tu terlekat di celahan gigi dan gusi yang tak tercapai dek berus gigi. Apalagi bila bangun pagi, mulalah panas gusi naik ke kepala dan tekak pun sakit kerana panas. Riza minum air, Riza berkumur dan buat macam-macam namun tak berkesan.

Akhirnya Riza telan lagi Panadol Actifast! Memang menjadi sebagai penahan sakit tapi bila efeknya hilang, datang lagi sakitnya. Nak buat macamana... Sabar je lah.. Semalam, Riza tak sentuh langsung komputer! Cuma di sebelah pagi sewaktu sakitnya bertambah, Riza rasa tak seronok kalau tak di update status di facebook. Riza akhiri pagi semalam dengan ucapan selamat pagi. Selepas itu, Riza berguling di atas katil! ;)

Dalam hati, hanya tuhan yang tahu bosannya menunggu sakit ini hilang. Sekarang jam 4.08 pagi, Sabtu 7hb. Mac 2009. Lebih kurang setengah jam yang lalu Riza bangun dan tergigil-gigil menelan dua biji lagi ubat. Sebab itu Riza boleh menulis sesuatu sekarang!

Kurang lebih 4 jam lagi Riza akan bertolak ke Janda Baik untuk SANTAI LEPAK bersama rakan-rakanku lama dan baru. Riza berharap sakit ini tidak akan mengganggu perjalanan santai kami nanti. Riza berharap dapat dengan tenang dan aman berselawat ditengah hutan yang nyaman dan segar itu. Jika tidak kerana cuti sempena kelahiran junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w, mungkin payah untuk sebahagian rakan-rakan untuk bercuti bersama dan bersantai menyehatkan badan..

Ingin Riza imbau kembali beberapa tahun yang lalu, Riza mengadakan persembahan monolog sempena kelahiran Nabi kita di Dewan Millinium Kepala Batas, Pulau Pinang disaksikan oleh beberapa orang kenamaan dan masyarakat di sana. MasyaAllah! Ramainya umat Nabi Muhammad tercinta! Masih terbayang dan terdengar sedu-sedan dan wajah mereka yang kesedihan tatkala Riza bercerita saat-saat terakhir junjungan besar kita sebelum pemergiannya dari kacamata seorang wanita yang cuba membayangkan bahawa 'dirinya' adalah 'Aisyah' ( tidak menyamakan dengan Aisyah ).

Riza ( 'Aisyah' ) menangis dan menangis pada setiap baris-baris yang cukup menyentap rasa. Ianya cukup terkesan. Monolog yang sepanjang lebih kurang 30 minit itu berjaya dipersembahkan dengan kesan audio visual yang menarik yang telah dirakamkan seminggu sebelum persembahan. Ianya seolah, Aisyah muncul dari dunia lain dan berjalan ke pentas dan bermonolog tentang keresahan dan kecintaannya terhadap Rasullah s.a.w.

Aisyah bercerita tentang KHUTBAH TERAKHIR baginda, Aisyah bercerita tentang kasihnya Dia kepada umatnya dan Aisyah terus bercerita dan bercerita seolah tidak sanggup melepaskan 'kekasih' yang tidak pernah dirinya bersua muka..

Alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan selama lebih seminggu, monolog yang Riza sampaikan itu terngiang-ngiang dikepala ini dan terbayang-bayang keanehan yang tidak terhingga..

Tiga hari di Janda Baik nanti, Riza sudah tentu tidak dapat memberi khabar berita kepada sahabatku di DIARI LUSUH yang senantiasa membakar semangatku mahupun kamu di facebook yang menyemarakkan hari-hari yang kulalui dengan penuh makna selama ini.

Dengan penuh kesyukuran Riza mengucapkan selamat beramal dan sambutlah hari kelahiran Nabi besar kita pada 9 Mac bersamaan 12 RabiulAwal, 1430 Hijrah dengan penuh keinsafan dan kenikmatan yang tidak terhingga, kerana kita bisa berkomunikasi dengan ceria dan cergas di alam yang indah ini dengan cinta dan kasih dariNYA jua dan DOA dari nabi kita yang tercinta!

Salam Maulidul Rasul buat sayang-sayangku sahabat yang dicintai sekalian!!

6 comments:

Azam said...

salam maulidur rasul juga...semoga negara kita dilindungi Allah s.w.t...

Shahriza Mahmud said...

amin..

jentAYU said...

Salam Riza,
Semoga Riza sentiasa sihat selalu. Sakit itu penghapus dosa & sebagai tanda Allah sayangkan kita..alhamdulillah, Allah sayangkan Riza. :)

Salam Maulidur Rasul.

Ma'am_Chelsea said...

Salam kak Riza...

Saye doakan kak Riza cpt smbuh & kembali menghias blog ni :-)

Rase mcm teringin nak dgr persembahan monolog yang kak Riza sampaikan tu... Pasti menarik & menyentuh hati...

-Di saat Rasulullah mahu menghembuskan nafas yang terakhir, Baginda masih menyebut "... umati... umati... (umatku...umatku...)".-

Sayu nyer hati ini.....

mother of two said...

kak riza,
semoga cepat sembuh yer... dan selalu2 hupdate blog:)~

Shahriza Mahmud said...

Terima kasih semua!

Ma'am, bukan awak je, kita pun rindukan monolog tersebut..