Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Thursday, March 19, 2009

Kecoh Sang Murai


Murai pagi yang menyapaku setiap hari
datang dengan kenakalannya bernyanyi
nyanyian yang membingitkan hati nurani
dia menari,dia berbunyi ik, ik, ik, ik!

Bingit telinga ini setiap pagi
Kenapa murai itu begitu kecoh?

Suaranya seakan gagak
atau disengajakannya?

Mahu membuat aku rimas mungkin
kerana tahu aku sememangnya rimas
atau tahu aku sedang lemas
kerna dia tahu aku lemas?

Murai itu mencuri pandang aku
yang sedang ligat menaip
Murai itu menelengkan kepalanya
Dia lihat, dia teleng, dia perli

Ik, ik, ik, ik!
Perli, teleng, perli, teleng!

Kebiasaannya aku bangun
aku halau dia
Pagi ini aku diam
Aku terbalikkan kemarahanku padanya
yang saban waktu meninggalkan najis
di tembok balkoniku
Aku hanya jeling
dan terus menaip

Tiba-tiba..
Sunyi..

Kemana perginya murai kecoh tadi?
Sejak bila dia menghilangkan diri?
Tidak mahukah dia memerli aku lagi?
Kenapa tidak tunggu aku menghalau?

Sang kecoh telah pergi
selepas mengebom tembokku
dengan najis putih cair pekat

Aku yang harus mencuci lagi
Itu kalau rajin, kalau malas..
akan aku biarkan ianya kering dan keras
hancur juga nanti dek pancaran matahari
Tidakpun akan cair ditimpa hujan

Jika malang nasibku..
Belum sempat panas mengeringkannya
hujan pasti mencairkannya semula
Belum sempat hujan menyapunya bersih
hujan berhenti dan panas membakar semula
Maka najis itu akan kekal dengan
warna, bentuk dan duduknya yang sama

Aku benci kamu!

Kata kawanku,
jangan benci
jangan halau
Itu pembawa rezeki

Murai kecoh bawa rezeki?
Jadi harus aku biarkan dia
mengotorkan lamanku?

Kawanku kata lagi,
beri dia makan
kerana dia pembawa rezeki

Aku ketawa dalam
Aku tak mahu dengar
Aku cebikkan saja dia

Bukannya SiKecoh pembawa rezeki
Allah s.w.t Maha Esa pemberi abadi.

Murai itu ciptaanNYA jua
yang menumpang teduh mungkin
juga mencari rezeki di balkoniku
atau persinggahan setiap pagi
sebelum ke pasar paginya sendiri
mencari rezeki dari Allah jua
di celahan pepohon hijau
di bawah bukit sana.


SHAHRIZA MAHMUD
Thursday, March 19, 2009
10:42 AM

IMEJ

No comments: