Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Wednesday, February 18, 2009

Kesamaran Yang Tidak Terbela..


Semalam aku menerima satu panggilan. Panggilan yang pada mulanya kurasa akan memberi sinar keceriaan setelah kutahu siapakah gerangan di hujung talian. Keceriaan yang sementara itu bertukar kepada pelbagai warna dan rasa. Jika aku jelaskan kepada kalian tentang apa yang telah aku lalui semalam, belum tentu kalian akan memahami keperitan, kesedihan dan kepayahan yang aku rasakan.

Ianya semakin tidak terbela. Ianya semakin mendesak. Ini bukan kali pertama panggilan yang sedemikian kejam kuterima. Bukan kali pertama aku menolak tawaran yang terlalu menghina tetapi tetap rezeki pada hakikatnya.

Pedih untuk aku nyatakan andai ada yang bisa memahami. Namun biarlah ianya menjadi lusuh bersama kehinaan yang tidak terbela itu. Biarlah ianya luluh dan hancur ditelan kekecewaan anak seni ini yang sudah hampir tidak dipedulikan. Aneh, aku ambil peduli tentang mereka tapi adakah mereka sanggup membela aku? :(

Kesamaran yang semakin padam itu, mahu kubela, mahu kuperjuangkan. Namun siapalah aku yang kian terpinggir. Jika santan diukur pada tuanya buah kelapa, aku dinilai pada sabutnya yang tidak timbul-timbul. Pasti ada yang berkata, mana mungkin sabut takkan timbul..tapi inilah kenyataan anak seni yang harus kugalas...

3 comments:

Ajami Hashim said...

jgn putus asa sis! muahhh!

Shahriza Mahmud said...

thanks my dearest bro..
InsyaAllah... :)

Lumut Pagi said...

kak...
biar kita dipandang kurang oleh mereka, tapi tidak DIA kan?
chayok kak...yeay...

we cannot please everybody..ait..??