Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Wednesday, March 18, 2009

Hasutan Ular - Part 2


Salam!

Hampir sebulan Riza berjanji untuk meneruskan penceritaan HASUTAN ULAR bahagian pertama yang tertangguh! Maaf dipinta kerana ia memang disengajakan kerana menunggu mood yang baik untuk melemparkan kata-kata dengan lancar apabila ianya mahu Riza ceritakan.

Bagi yang belum membaca bahagian pertama, klik saja link HASUTAN ULAR bahagian-1 ini.

Baik, sekarang Riza teruskan...

Sebelum pengambaran Ikan Kering Nasi Hangit bermula, kami harus turun padang untuk mencari lokasi dan membuat segala persediaan yang perlu. Riza kehulu-kehilir bersama pengarah dan beberapa tenaga produksi yang perlu. Penolong Pengurus Produksi ( PPM ) kepada Riza cuma sesekali mengikuti. Riza pun tak kisah sebab Riza boleh buat semuanya dengan mudah walaupun pada hakikatnya dia harus turut serta. Namun demi memandangkan bayarannya tidak seberapa dan dia mempunyai isteri yang sedang sarat mengandung, Riza ikhlas tak kisah.

Di hari pengambaran pertama, 'call time' bagi semua krew dan artis adalah pada pukul 7 pagi. Apabila Riza sampai di lokasi, pengarah sudah terpacak menunggu. Kemudian barulah yang lain-lainnya muncul seorang demi seorang. Riza menjadi serba salah bilamana penolong Riza ( PPM ) tidak sampai-sampai. Dia tidak menghubungi dan tidak juga dapat dihubungi.

Memandangkan semua kerja beres, masing-masing tidak perasan dan tidak begitu kisah dengan ketiadaan dia. Kurang lebih jam 11 pagi, PPM ini datang dengan muka selamba. Dia memberikan alasan terpaksa menghantar isterinya ke hospital. Riza terima.

Setiap hari berlalu dan alasan yang sama seringkali digunakan termasuk beberapa alasan lagi yang menyesak jiwa. Riza senang saja, kalau orang dah begitu, Riza teruskan semua kerja, tak payah minta pembantu menolong.

Akhirnya Riza tinggalkan dia di lokasi untuk menguruskan keperluan produksi di set, sementara Riza berlari ke sana sini dengan van yang disediakan untuk membeli barang keperluan, untuk menghantar tape, untuk mencari lokasi yang ditukar dan bermacam-macam lagi. Riza tak suka kalau mengarahkan orang yang akan menarik muka masam kerut seribu! Namun, itu bakal merupakan pertama dan terakhir lah! Riza cuma perlu bersabar sehingga pengambaran tamat.

Setiap pagi subuh Riza terpaksa memandu seorang diri dari Kuala Lumpur untuk mengambil artis yang tinggal jauh di pendalaman di Kelang dan di beberapa tempat di KL. Kadang-kadang bersama 'runner'. PPM sudah tak boleh diharap, jadi tak guna memaksa dia. Nak ditegur dia jauh lebih berumur dari RIza. Sepatutnya sekali cakap cukuplah.

Bayangkan betapa peritnya untuk menunggu pengambaran yang memakan masa lebih kurang dua bulan itu tamat dengan terpaksa melayan kerenahnya. Riza masih bersabar kerana Riza yang memperkenalkan dia dengan penerbit dan beria-ia mengatakan dia memang boleh diharap!

Hari kian berlalu, Riza tak ambil pusing gosip-gosip di lokasi. Riza tak mahu bersangka buruk pada sesiapa tapi seperti ada satu pandangan berbeza setiap kali Riza hadir ke lokasi. Riza tiada masa untuk berceloteh kerana masa suntuk untuk menyiapkan semua kerja sendirian. PPM goyang kaki di lokasi. Pengarah pun tak bersoal banyak kerana semua kerja selesai. Dia tak pernah bertanya lebih dan hampir tidak bertanya langsung!

Hari-hari terakhir pengambaran, Riza mendapat tajaan sebuah resort hotel di Port Dickson. Terima kasih yang tidak terhingga Riza ucapkan kepada sahabat yang memberi kepercayaan kepada Riza. Sahabat ini juga ada di dalam facebook Riza sekarang. Jika dia dapat membacanya mungkin dia akan faham duduk perkara yang sebenar di sebalik tragedi yang bakal Riza ceritakan seketika nanti.

Kami diberikan beberapa buah bilik untuk artis dan krew. Penggunaan kawasan pengambaran juga percuma di resort hotel bertaraf lima bintang itu. Riza berpesan kepada PPM agar sama-sama membantu menjaga nama baik produksi sepanjang pengambaran. Harus diingat di sini, walaupun Riza malas ambil pusing dengan kerenah PPM tapi Riza tetap memberikan arahan kepadanya untuk melakukan kerja-kerja yang perlu.

Riza mahu dia tahu bahawa Riza tetap percayakan dia dan masih boleh menerimanya TETAPI Riza tetap 'backup' dengan tindakan seterusnya jika dia gagal melakukannya.

Memandangkan minggu terakhir pengambaran, banyak kerja penutupan akaun dan pembayaran kepada pihak-pihak tertentu yang wajib Riza langsaikan. Sudah tentu Riza akan menjadi terlalu sibuk. Mahu atau tidak, Riza terpaksa meminta PPM untuk membantu di set ketika Riza menyusun kerja-kerja di dalam bilik.

Tidak sampai sejam di lokasi, tiba-tiba PPM pulang ke bilik dan tidak keluar-keluar. Riza bertanya kenapa tinggalkan set? Jawapannya mudah,"Mengantuk!". Besok pula jawapannya,"Pening!" dan seterusnya dengan seribu satu alasan!

Hanya tuhan yang tahu gelodak kemarahan hati Riza. Namun Riza bersabar lagi. Cuma tinggal beberapa hari saja lagi untuk menamatkan pengambaran. Beberapa kali Riza berulang alik ke biliknya untuk mengejutkan dia. Akhirnya Riza berjaya juga memaksanya bangun kerana Riza harus pulang ke Kuala Lumpur untuk menghantar resit-resit dan baucer pembayaran. Ini prosedur, jika tidak kami tidak akan diberikan tunai untuk melangsaikan pembayaran terakhir yang berkaitan produksi.

Riza pesan kepadanya yang Riza terpaksa pulang untuk mengambil wang dan menghantar tape yang telah siap. Riza minta dia mengawasi apa yang diperlukan di lokasi. Riza minta dia keluar membelikan makanan tengahari untuk semua. Waktu itu, dek karana terpaksa menjaga banyak perkara, Riza tidak sempat untuk pulang mengambil duit dan akibatnya Riza terpaksa menggunakan wang saku sendiri. Riza cuma ada sedikit wang terakhir di ketika ini. Riza berikan kepada PPM.

Riza pesan, kalau tak cukup untuk membeli nasi, pinjamkan dulu duit dia untuk ditambah sedikit tapi Riza minta dia cuba bajet agar tidak lebih dari peruntukan yang Riza beri. Riza tanya dulu,"Abang ada duit lebih tak?". Dia jawab ada dalam RM50. Dia bersetuju untuk meminjamkan jika perlu. Riza cakap bila Riza balik dari KL nanti, Riza akan pulangkan. Itulah merupakan kali pertama sepanjang pengambaran, Riza minta dia bersedia untuk meminjamkan wangnya jika perlu.

PPM masih berlagak macho dan mengangguk konon faham.

Disebabkan kenderaan semuanya digunakan di waktu itu, Riza terpaksa memandu van krew yang panjang dan bertutup rapat tanpa hawa dingin! Hanya tuhan yang tahu selepas pengambaran ini bagaimana rupa Riza. Berjemur, berpanas, berhujan, berembun dan sebagainya! Tidur tak payah cakaplah.. Nak dapat dua jam sehari pun payah! ;)

Sepanjang perjalanan, hati Riza sentiasa gelisah. Tak tahu kenapa. Riza berselawat berkali-kali untuk menghilangkan keresahan itu. Sewaktu di pejabat, Riza terima panggilan dari lokasi. Jurusolek kata,"Baik you balik cepat, kalau tidak masalah kita nanti.".

Tanpa banyak soal, setelah semua tugasan selesai, Riza terus memandu pulang ke PD. Hanya tuhan yang tahun betapa kencang debaran jantung ini di sepanjang perjalanan pulang. Apakah yang telah berlaku dan telah dilakukannya? Riza memandu dengan cukup laju. Cukup laju untuk memenangi perlumbaan lumba kereta di Batu Tiga!

Setibanya ke bilik, Riza nampak PPM berjalan ke bilik dengan muka bengis dan dahinya berdarah. Hati Riza yang resah gelisah bertambah kencang. Serentak dengan itu, Riza menerima panggilan dari pengarah agar segera ke set pengambaran yang ketika itu di restoran resort.

Setibanya Riza di restoran hati Riza menjerit,"Ya Allah! Apa ni?"..

Riza lihat pinggan mangkuk hotel yang asalnya tersusun rapi untuk buffet makanan tengahari berselerak di lantai.

Pengarah lepas tangan. Dia cuma kata,"You settlekan semuanya.". Kemudian dia berlalu!

Penolong Pengarah dengan hilang hormatnya telah menengking Riza,"You pergi mana? Kenapa you tinggalkan lokasi? Makan tengahari mana?"

Bertubi-tubi soalan yang menggegarkan dihantukkan ke otakku yang hampir meletup ini! Padahal, Riza dah pesan pada semua yang Riza terpaksa balik ke pejabat dan telah meletakkan tanggungjawab kepada PPM. Semua orang tahu.

Nak tahu apa yang telah membuatkan Penolong Pengarah naik angin dan bagaimana turutan tragedi itu sebenarnya? Riza akan menulis lagi di Bahagian ke-3!

Fuhh!! Tension mengenangkan kembali kepedihan ini.. Biarkan Riza pulihkan semangat dulu, nanti akanku sambung semula ya!

Salam!

GAMBAR:
Eizlan Yusof ( sebagai suami Maria Farida ) dan Kartina Aziz ( sebagai emak Eizlan ) dan Riza sendiri sebagai 'pelakon teater' yang diupah oleh ibu Eizlan untuk berlakon sebagai orang gaji yang berasal dari Indonesia untuk menyatukan mereka. - Genre komedi.

IMEJ 2
IMEJ 3

4 comments:

aja@adi said...

YA ALLAH....serius gile la PPM kak riza.langsung tade sikap amanah dlm tugas.saye salute akak sbb dlm keadaan mcm tu pun,akak masih mampu sabarkan diri...PD-KL bukan dekat ok!!!sampainye hati 'manusia' mcm ni ye?berkat ke rezeki,kalau mcm ni cara kerja awak en.PPM oiiii???

Shahriza Mahmud said...

terima kasih aja@adi..
memang pedih dan sedih..
panjang lagi kisah ini yang memang tak tahu nak mengadu kat sape.. :( nanti kita sambung awak tengoklah sendiri.. memang siksa dibuatnya!

terima kasih kerana memahami ye..

King5zal said...

Kesian King baca cerita Riza ini.. Sabar ya..InsyaAllah ada keberkatan di sebalik kejadian ini.

Memang kita selalu berhadapan dengan orang yg tidak bertanggungjawab dan suka lepas tangan. Orang macam ini memang tak layak menjadi kawan kita.

King doakan semoga Riza tabah ya. Nanti kalau ada peluang utk King bekerjasama dgn Riza..jangan teragak2 ya utk hubungi King5zal.

Oh ya..nnt King add Riza as my follwer ya..kita sama2 baca blog ..

layari dan komenla blog king..

http://kingfaizaltalent.blogspot.com

Thanks Riza

Shahriza Mahmud said...

Terima kasih King..terima kasih..
orang kita memang faham lumrah ni kan?.. pedih sampai sekarang..

nak lawat your blog jap! dah follow ye? ;)

thanks!