Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Saturday, January 31, 2009

Gara-Gara Logo Bencikan Skim Cepat Kaya


Aku baru saja memuji keluargaku di Facebook semalam..Dalam keghairahan aku menyayangi dan menghormati ahli keluarga dan sahabat di sana, tiba-tiba bagai halilintar aku dipakukan ke tempat yang paling menyakitkan. Semuanya gara-gara logo ini yang telah disalahtafsirkan oleh orang yang tidak langsung aku menduga.

Gara-gara membenci Skim Cepat Kaya, aku kini dibenci seorang insan yang menuduh aku mempromosi skim cepat kaya?? :( Allahuakbar..Subhanallah..Demi Allah..itu bukan aku..

Walau apapun dia telah melepaskan kata-kata kesat yang tidak sepatutnya aku terima. :( . Bukan aku! Bukan aku! Bukan aku!

Hanya kerana nama laman web empunya logo dan namanya seolah laman skim cepat kaya, tanpa usul periksa aku dihukum, walaupun laman yang aku 'link'kan cuma menceritakan tentang perbezaan dan bagaimana untuk mengenali skim cepat kaya di internet. Aku cuma mahu berkongsi agar tidak ada lagi yang tertipu kerana aku juga seringkali di harass oleh orang-orang yang sebegini.

Niat baikku kini menjadikan aku mangsa akhirnya.. :(

Friday, January 30, 2009

Diari Lusuh Di Facebook

Khai dan isteri, Rosma di antara rakan Facebook. Sewaktu pengambaran SEMANIS JANJI di Cameron Highlands, kurang lebih dua minggu lepas.

Terlalu banyak lokasi yang aku singgah sebelum bertapak kekal di Facebook.

Diaryland, Globe, Angelfire, Fortunecity, Blogspot dan banyak lagi yang malas nak aku ingati di saat ini. Apa yang ingin aku perkata hari ini ialah, aku telah bersama Blogspot ( Blogger ) terlalu lama, sebelum Google mengambil alih, sejak ianya mula-mula diperkenalkan. Satu ketika akaunku hilang begitu saja. Aku mula menjauhkan diri dari Blogspot bilamana servisnya teramat lembab dan menyakitkan hati. Untuk memuatnaik sekeping gambarpun kadang-kadang sampai hilang begitu saja. Itu kisah dulu.

Bila timbul macam-macam laman social networking yang lain, aku mula beralih arah dan mengembara dari satu ke satu lokasi sehinggalah kepada mendaftar untuk domain berbayar. Beberapa kali bertukar domain.

Akhirnya aku lekat dengan Facebook yang pada mulanya cumalah kudaftar atas dasar jemputan dari Antares. Setelah sebulan dua kutinggalkan, aku kembali dan mencuba untuk mengembara kedalam Facebook. Ternyata ianya tidak lagi boleh kutinggalkan! Payah nak kuceritakan secara terpeinci. Harus mencuba baru tahu keanehannya. ;)

Paling menarik apabila menulis di dalam blognya yang dipanggil 'notes' di sana. Aku tidak pernah kecewa dengan respon dari rakan-rakan yang cukup supportive! Ada saja yang nak dikomen dan dikongsi. Apatah lagi jikalau aku menukar status update yang dapat dilihat dengan pantas oleh semua rakan yang berjumlah lebih 3,000 orang itu!

Semuanya sudah menjadi sebahagian dari ahli keluargaku. Bagaimana mungkin aku tinggalkan Facebook yang banyak memberikan keceriaan dan ketenangan kepadaku?

Ada beberapa perkara yang membuatkan aku kembali menulis di Blogspot ini. Ianya kerana, semua catatan tersusun dengan mudah dan tumpuan hanya pada catatan yang jelas. Aku mahu menulis dari hati yang lebih dalam. Dari jiwa yang tenang, kusut, gembira, marah, sedih dan penuh dengan rasa yang tersendiri.

Jika di Facebook, ianya lebih kepada seolah gurauan adik beradik. Umpama, itu keluargaku di mana kami bergaul mesra setiap hari sebelum tiba waktu untuk masing-masing beradu dan diketika semua nyenyak tidur, aku membuka diari untuk mencatatkan apa yang telah aku lalui seharian bersama keluarga dan rakan.

Lagipun..sudah lama mata ini terlalu terang dengan hanya warna biru putih di dalam Facebook, membuatkan aku mencari warna dan cahaya yang sedikit ceria di sini..

Aku berharap, keluarga di Facebook memahami dan sesekali singgahlah dan mengembaralah ke dalam DIARI LUSUH saudaramu ini..

Temui daku di FACEBOOK melalui link ini.

Terokailah NOTAKU di sini.

Terima kasih kepada semua rakan dan pengunjung!

Thursday, January 29, 2009

Kesedihan..


Kadangkala aku bersedih tak menentu bila kucuba mententeramkan diri apabila terasa bidasanku menyakiti hati rakan-rakan, ataupun mungkin juga bukan rakan tapi hanya sekadar insan lain yang baru kutemui samada di alam siber mahupun di alam nyata.

Pabila aku sedar secara nyata bahawa seseorang itu tak kira siapa, telah menyentuh hati atau lebih tepat mengguris hatiku, maka aku akan bertindak mempertahankan diri mahupun membalas kembali tindakannya.

Namun kenapa aku pula yang terasa bersalah dan kasihankan insan itu? Hem.. Pelik.. Lemah sangatkah diriku? Lembut sangatkah hatiku? Mungkin ianya kerana aku sayangkan insan lain sebagaimana aku sayangkan rakan-rakan yang telah lama aku kenali.. Ini adalah kerana, dengan adanya rasa kasih di dalam diriku membuatkan aku kisah dan ambil peduli..tapi jika ianya tidak dipedulikan, siapa aku untuk bertanya lagi dan berbaik sangka serta berbudi?

Tuesday, January 27, 2009

Kenapa Diari Lusuh?

Di waktu ini, di pagi subuh hening ini, di ketika nyanyian burung hutan berlagu sesekali, bersaing cengkerik dan si 'riang-riang', aku di dalam kedinginan yang syahdu di pertengahan puncak Genting Highlands yang nyaman teramat. Telah dua hari berlalu tanpa aku melarikan jemari ini di papan kekunci 'laptop'ku. Maka apa yang akan kucoretkan di sini akan menjadi lusuh dengan sendirinya kerana ianya telah berlalu...

Sedari kecil, emak telah memberikan aku dan adik beradikku sebuah diari pada setiap tahun baru (baharu)..err..maaf, tak biasa dengan ejaan baharu ini ;)..

Mak kata,
Tulis apa saja yang terasa di hati dan luahkan segala yang terbuku di dalamnya setiap hari...
Ya..aku telah melakukannya pada setiap hari... Rupanya itu adalah cara bagi emak untuk mengajar kami pelbagai rahsia kehidupan secara tersusun. Walau masih di bawah usia 10 tahun, kami telah membiasakan diri menulis sesuatu pada setiap hari di dalam diari yang dibelikan emak..

Itu dulu..Sejak dewasa, sejak berkomputer, sejak menulis atau lebih tepat menaip skrip, aku menjadi malas untuk menulis ke dalam diari pada setiap hari.. Namun tetap aku berusaha untuk menyimpan ingatan apa saja peristiwa untuk aku catatkan kemudian..

Maka lusuhlah ia setelah catatan itu terkemudian dari masa jadinya..


Kerana itu, terciptalah DIARI LUSUH ini..

..dan..sejarah dua hari lalu masih belum kuceritakan di sini.. mungkin besok akan aku turunkan dari minda lusuh ini di sini..

Jika lusuh, maka biarlah ianya masak dan padat dahulu sebelum diluahkan.. ;)

Saturday, January 24, 2009

Persamaan..


Baru kini kusedar betapa banyaknya persamaanku dengannya..Sedangkan aku membesar dengannya..Adakah terlewat andai aku mulakan sekali lagi perjalanan kehidupan penulisanku? Memulakan sesuatu yang baru tetapi tidak asing bagiku. Kosongkan dan tenangkan minda untuk memulakan yang baru. Seharusnya, kenapa aku tidak memulakannya sejak dulu agar aku akan ada 40 tahun sepertinya untuk menulis sehingga 700 buah karya yang hebat?

Friday, January 23, 2009

Imbas Kembali Seawal Usiaku


Dear Diary,
Aku sebenarnya telah diasuh untuk membaca sejak usiaku di dalam kandungan lagi. Mak dan ayahku masing-masing merupakan seorang guru. Seingat aku, aku selalu dibawa ke sekolah tempat mak mengajar di Sekolah Rendah Tunku Bendahara. Walaupun kami berasal dari Bandar Diraja Anak Bukit, Alor Setar, Kedah, tapi tugasan mereka sebagai guru telah membawa kami jauh dari Alor Setar.

Apa yang nak aku perkatakan di dalam Diari Lusuh ini, sebelum usiaku 7 tahun aku sudah sering berulang alik ke sekolah. Aku sudah didedahkan kepada suasana bilik guru dan buku-buku. Aku suka mengacau emak sewaktu dia menyediakan tugasannya di dalam buku ringkasan guru yang tebal bersaiz A4 itu. Tiap kali mak dan ayah pulang membawa buku-buku murid untuk disemak, aku yang lebih-lebih mencari pen merah untuk menyemak buku walau masih belum tahu membaca.

Mungkin oleh kerana itu, emak tak lupa membelikan buku-buku setiap kali pulangnya dari sekolah. Buku-buku yang dibelikan mengikut usia pembesaranku. Aku masih ingat dengan jelas, mula-mula mak membelikan gambar-gambar dan nombor-nombor yang dilekatkan di dinding rumah untuk aku belajar walaupun belum tahu erti sekolah yang sebenarnya. Bila usiaku dalam lingkungan 6 hingga 7 tahun, ibu sudah mula membelikan komik ataupun majalah comel yang berilustrasi dengan warna-warna yang cantik.

Aku masih ingat, aku punya koleksi majalah-majalah Bujal dan Bambino yang banyak kerana emak sudah membelikan untukku sejak ianya dikeluarkan mungkin dan emak akan membelikan 2 salinan. Satu untuk aku dan satu lagi untuk kakakku yang setahun lebih tua dariku, Norhaliza yang kini menetap di Johor.

Apabila aku sudah petah berbicara dan pantas membaca dalam usia 8 tahun, emak mula menambahkan koleksi rak buku kami dengan koleksi novel Enid Blyton, namun emak hanya membelikannya di musim cuti sekolah. Alasannya supaya kami tekun menghayati jalan cerita dan tidak membaca separuh jalan. Mustahil kami akan membaca separuh jalan! Malah kami membacanya tanpa henti selagi tak habis! Mana tidaknya, emak membelikan satu set untuk setiap siri novel yang diterbitkan. Apalagi! Berebutlah nak habiskan sebelum cuti sekolah tamat!

Sebut tentang Enid Blyton, baru aku sedar bahawa selama aku membesar dengan novel-novelnya, aku tidak pernah terfikir untuk mencari atau mengetahui kisah-kisah penulisnya. Apa yang aku lakukan hanyalah mengimbau jauh sewaktu aku melalui rak-rak buku kompilasi Enid Blyton samada di MPH mahupun di kedai buku lain. Kerana itu, aku akan menyambung cerita lusuhku ini kemudian, untuk memberi ruang yang lebih untuk aku mengenali penulis yang hebat itu..Sebenarnya sekejap tadi aku dah surf serba sedikit tentang Enid..ada cerita sedih..kerana itu, aku perlu berlari mengejar masa yang telah aku abaikan..

Antara nyata dan kenyataan..


Apabila kenyataan dibalas dengan soalan, maka ianya bukan lagi menjadi kenyataan. Ianya tidak lagi nyata pada penerima kenyataan itu. Maka jadilah ianya suatu perdebatan yang melencong jauh sehingga tersasar dari landasan asas arah tuju kenyataan itu dibuat.

Kenapa harus ada perdebatan bila sesuatu kenyataan itu tidak menyentuh peribadi tukang soal? Mengapa harus ada hasad yang tersorok untuk membangkitkan persoalan demi persoalan? Sedangkan apa yang dinyatakan cukup jelas bagi yang bijak memahami dan ikhlas merenung apa yang nyata dan apa yang hanya dongengan belaka.

Jangankan kalian, malah aku juga terkadang keliru dengan jenis manusia sebegitu. Namun setelah kupujuk minda yang masih waras bersoal dan menjawab dengan rasional pada nafsu amarah ini, maka ianya terlerai dengan sendirinya..

Thursday, January 22, 2009

Masih...


Terlalu lama rasanya perjalanan meniti bara dan merenangi lautan airmata yang tak pernah kering.. Biarpun ianya kering di pipi namun mengapa di hati masih pedih dan bernanah? Luka yang dulu yang kusangka tidak akan ada lagi rupanya masih ada?

Mengapa dan kenapa ianya terus berlaku dalam lautan pengalaman dan ilmu yang semakin mendalam? Segalanya hanyalah persoalan yang akhirnya kujawab sendiri. Jawapannya ada, namun tetap tidak memuaskan hatiku. Kenapa? Sebab..hanya aku dan diriku yang berbalas kata untuk menyedapkan rasa hati yang kecewa.

Ya. Sememangnya itu jawapan yang tepat..dan aku terus menyoal diriku dengan soalan yang sama..Jawapan yang sama dan jalan cerita yang sama akan berulang..

..dan aku masih di sini..dengan persoalan dan permasalahan yang masih sama..

Monday, January 12, 2009

Hidayah Mahabbah Ramadhan

 
Skrip & Arahan : Shahriza Mahmud fdam
Posted by Picasa

“Berapa ramai yang berpuasa, tidak ada baginya daripada puasa melainkan hanya lapar.”
– Riwayat Ibn Majah.

Kalau sudah kaki pancing tegar, digelar Hantu Lubuk pun tidak dipedulikan.

JAMAL sudah berusia 56 tahun tetapi penyakit gila pancingnya melampau-lampau seperti tidak dapat dirawat lagi. Anak isteri dan cucu bagaikan tidak wujud di dalam kamus hidupnya lagi. Hanya lubuk ikan bertemankan anjing menyalak bulan. Dia tidak lagi nampak matahari.

Usia pencennya tidak digunakan untuk beramal ibadat tetapi di mana ada tasik, sungai, laut dan lubuk yang diberitakan banyak ikan, di situlah dia akan berlari pergi.

Isterinya puas berleter. Anak-anak yang bertugas jauh terpaksa berulang alik semata-mata untuk menemankan ibunya yang keseorangan berpuasa. Malam hari JAMAL hilang, siang dia tidur sehingga waktu berbuka. Itupun kalau dia berpuasa. Selalunya alasan tidak mampu kerana telah berumur dan badan sentiasa sakit serta sentiasa panas badan. Tubuhnya yang kononnya kekurangan air membuatkan dia terpaksa sentiasa meminum air.

Jiran dan penghulu kampung selalu bertanya tentang kelibat JAMAL yang tidak langsung muncul di surau. Situasi JAMAL sememangnya merunsingkan bukan sahaja isteri dan anak-anak tetapi semua jiran tetangga yang mengambil berat terhadap keluarganya.

JAMAL pekakkan telinga setiap kali ditegur. Padanya, ini masa untuknya berehat setelah berpuluh tahun menghambakan diri pada pekerjaan.

Ditakdirkan Allah dek kerana berpanas berhujan, tubuh badan JAMAL yang sering sakit-sakit dan lemah telah membuatkannya pengsan di tepi lubuk yang baru ditemuinya. Keluarga dan rakan serta orang kampung mencarinya dimerata tempat.

Allah s.w.t telah memberikannya mimpi selama dia pengsan bertemu dengan pelbagai makhluk yang menyedarkannya akan kebesaran Allah. Walaupun makhluk yang dijelmakan berwajah hodoh yang menakutkannya namun makhluk tersebut tetap menyembah Allah dengan taat setia mereka yang tidak berbelah bagi.

JAMAL akhirnya dipulangkan ke dunia yang fana ini. Anak-anaknya menjumpainya dalam keadaan demam panas dan mereka membawanya pulang. Kini baru JAMAL memberi perhatian kepada segala nasihat TOK IMAM yang mengunjunginya.

TAMAT.

Karat Pintu Hatiku..



Rasanya sudah jarang aku menulis kini. Kenapa? Aku tidak pasti kenapa kemalasan ini semakin bertambah, sedangkan kreativitiku melonjak setiap saat mahu keluar dari kotak fikiran yang sempit ini.

Mungkinkah kerana aku sudah terpengaruh dengan rasa itu? Kesunyian yang selama ini aku sorokkan di celah pintu hatiku yang semakin berkarat?

Payah...Sukar untuk aku gambarkan. Kerana itu, sulit untuk aku luahkan dengan tulisan. Itulah barangkali puncanya. Banyak yang masih berlegar di sebalik pintu yang berbunyi bingit itu, setiap kali kucuba menolak untuk membukanya..hemm....

Tuesday, January 06, 2009

Surat Khabar Lama


Salam sahabat salam 2009,

Terlalu banyak yang ingin kuperkatakan. Masih banyak yang tidak sempat kucoretkan samada di atas kertas mahupun ke dalam komputer riba yang tidak pernah berenggang dariku sebagaimana Boboi kucing kesayangan yang menjadi teman setiaku yang asyik melekat di sebelahku ini!

Sebenarnya sewaktu aku berkira-kira untuk menulis sesuatu tetapi tidak pasti di mana mahu kumulakan coretan ini kerana terlalu banyak yang berserabut ataupun mungkin belum tersusun kemas kembara 2009 yang masih bertatih kumulakan ini, aku pandang sekeliling dan sebuah buku tulisan S.H.Alattas mencuri tumpuanku. Buku berwarna merah dengan tajuk Surat Khabar Lama menjadi ayat pertama untukku.

Kujadikan ianya sebagai tajuk dan selebihnya akan kufikirkan dan kucurahkan tanpa sempadan di sini. Maksudku garapan yang tidak mahu kufikir terlalu dalam. Biarkan ianya datang mencuruh dari mindaku, terus ke jari yang menaip pantas ini.

Biar kusentuh sedikit tentang buku Pak Habib yang menjadi buah tangan istimewa yang kubawa pulang dari University Of Life, Janda Baik. Hadiah istimewa ini kuterima sewaktu semua rakan yang lain bersama program Seni Budaya anjuran Jabatan Kebudayaan Wilayah Persekutuan telah pulang. Buku terakhir yang kuterima ini tidak semua yang menerimanya.

Apabila kuselak helaian demi helaian kulihat ada puisi-puisi semangat yang amat kuminati. Lantas aku berkata kepada Pak Habib,"Pak,kenapa tak berikan semalam. Tentu saya akan mendeklamasikannya sewaktu majlis penutup bengkel!". Amran Nasrudin dan Zaifri menyampuk,"Tak pe lah, kita buatlah sekarang.".

Secara spontan, kami yang tinggal lebih kurang 6 orang terus mendeklamasikan puisi-puisi dari buku Pak Habib dimulai oleh diriku yang cukup membara dengan kerinduan berpuisi bersama teman-teman lama. Dapat kulihat keriangan dan riaksi terperanjat serta terharu Pak Habib yang tidak menyangkakan acara santai puisi terjadi secara tiba-tiba!

Kami benar-benar terharu. Pak Habib terus menyarankan agar program SEPETANG BERSAMA PAK HABIB diadakan pada waktu yang akan ditentukan kelak!

Tengok! Sebenarnya ada benda lain melintas difikiran sewaktu terlihat buku SKL dan rasanya nak tulis perkara lain tapi yang ini yang tercetus dulu. Bagai yang dikatakan, aku hanya mahu menulis, tak kiralah apa yang terkeluar..Cukuplah dulu..