Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Thursday, June 25, 2009

Festival Teater Mulai 1 Julai 2009

Aksi D dalam Monolog 'D'

Inilah D yang diperkatakan Riza selama ini. D beraksi di Taman Budaya sewaktu pelancaran Festival Teater Gerak & Rasa Kuala Lumpur selama kurang lebih dua minit sahaja pada hari Selasa, 23hb Jun 2009. Persembahan penuh pada 1 Ogos di lokasi yangs sama!

Memperkenalkan D! Ini cuma pengenalan. D yang sebenar pasti anda tidak akan dapat mengenalinya. Temui D yang sebenar-benarnya pada malam 1 Ogos!

D mencari di mana diri

D cari di mana hilang

D cari di mana erti

D cari kekasih hati

D cari kewarasan diri

Saksikan D ~ 1 Ogos 2006
8.00 malam
Taman Budaya ( Bersebelahan Balai Polis Trafik, Jalan Bandar )
Kuala Lumpur

**********

Thursday, June 18, 2009

Doakan Adik Nur Yuslina Yang Sedang Koma

Bersama Nur Yuslina. Gambar yang sempat kami rakamkan. Terima kasih kepada dua INA yang memberikan sokongan moral yang cukup padu kepada Riza, NUR YUSLINA & SALINA MOHD SOBRI

Di pagi Khamis yang hening, Riza menyambung kembali dan mengolah lagi monolog D. Sedang enak menaip dengan idea yang mencurah, tiba-tiba keluar jendela bual Yahoo ( IM ). Sal yang sebelum ini menyatakan kesibukan memanjang tiba-tiba akan datang lagi ke Kuala Lumpur pada besok hari sedangkan dia cukup sukar untuk mendapatkan cuti dari kerjanya di Pulau Pinang.

Walau cuma berbual melalui kata-kata yang ditaip di alam maya ini, Riza pasti setiap patah perkataan yang ditaip dan diluahkan penuh dengan nada pilu dan resah kerana sepupunya yang baru sahaja ditemui empat hari yang lalu, kini tidak semena-mena terlantar di hospital tanpa bicara. Sedangkan Riza yang baru pertama kali bertemu dan bergambar dengannya juga terasa keresahannya, apalagi kakak saudaranya yang begitu mengambil berat tentang adik sepupunya.

Riza dapat melihat keakraban mereka. Riza lihat keceriaan mereka. Walaupun Nur Yuslina cuma menemankan sepupunya ( SAL ) sewaktu kami membincangkan mengenai Teater D, sesekali mereka mencelah juga perbualan kami apabila timbul isu-isu yang menarik terutama ketika kami mengusik Sal yang kuat makan tapi tidak menunjukkan tanda-tanda tubuh badannya akan naik. Riza berseloroh mengatakan cuma satu je ubat untuk Sal berisi,"Dia kena kahwin!". Ina setuju dan ketawa kecil malu-malu.

Ina lebih banyak mendengar pada hari tersebut tapi senyuman tetap menguntum. Riza sempat tanya kepadanya,"Kenapa diam saja." Jawapannya, cuma sekuntum senyuman yang diberi. :)

Berita dari Sal pada pagi ini, empat hari selepas kami bertemu amat mengejutkan!

Ina kini berada di dalam wad ICU. Pagi semalam ( RABU ) diberitakan abang Sal kepadanya, Ina tiba-tiba jatuh pengsan tanpa sebab. Riza kira sudah lebih 24 jam Ina berada di dalam keadaan koma. Menurut Sal, doktor telah mengambil air dari tulang sum-sumnya untuk mengenalpasti penyakit Ina. Ina dikatakan tidak mempunyai apa-apa penyakit sebelum ini.

Nur Yuslina yang baru berusia 20 tahun memerlukan doa kita semua. Anak gadis yang masih muda belia yang baru berjinak-jinak dengan kehidupan sebenar, perlu diberi peluang untuk meneruskan hidup yang sihat walafiat seperti kita. Siapalah kita hendak melawan takdirNYA.

Sama-samalah kita berdoa demi kesihatan Nur Yuslina agar Yang Esa menyembuhkan dia, agar sepupunya yang baik hati, Salina tidak akan gusar mengenangkannya... Amin...

***************************************************************************

Tuesday, June 16, 2009

~ Monolog D ~


Persembahan 'monolog D' akan dipersembahkan oleh saya, Shahriza Mahmud pada 1 OGOS 2009, jam 8.30 malam bertempat di Taman Budaya Kuala Lumpur. Pada sesiapa yang sudi menghadirkan diri untuk memberikan sokongan, silalah hadir. Tempat terhad kerana ianya PERCUMA untuk pusingan pertama ini! ;)

Riza tak boleh bercerita panjang tentang kisahnya kerana perlu merahsiakan buat sementara waktu kerana ianya akan dinilai sempena Festival Teater Malaysia.

Teater penuh D sedang dalam proses pre-produksi dan dijangka akan dipersembahkan mulai awal tahun 2010. Riza memerlukan tajaan dari sesiapa sahaja samada individu mahupun syarikat. D akan dibawa persembahannya ke seluruh negara mengikut kesesuaian bajet yang diterima.

Lagu tema D yang mendayu sedang dalam proses penyusunan muzik. InsyaAllah ianya bakal dinyanyikan oleh seorang penyanyi yang bagus vokalnya dan InsyaAllah penyanyi tersebut akan berlakon di dalam Teater D!

Secara dasarnya, kisah D menceritakan tentang seorang gadis yang terhimpit dengan keadaan fizikalnya yang tidak menarik dan kehidupannya yang dirasakannya tidak adil sehingga memaksanya untuk membunuh! Sudah tentu ada pelbagai kejadian yang berlaku yang telah melemahkan mentalnya sehingga terhasut untuk tidak berfikiran waras!

Walaupun D seorang gadis periang dan disayangi ramai, namun dia tidak dapat lari lari hukum undang-undang.

Penulis monolog D, Shahriza Mahmud.
Penulis bersama Teater D, Yusrikar Bahar dan Shahriza Mahmud.


Doakan kejayaan D!

******************

Saturday, June 13, 2009

Pelancaran Akademi Polis


Pelancaran Akademi Polis musim yang ke-4 yang berlangsung di perkarangan Sri Pentas TV3 baru-baru ini telah berjalan dengan sempurna. Ianya telah dilancarkan oleh Ketua Polis Negara, Tan Sri Musa Hassan pada 2hb. Jun 2009.

Pengarahnya Yusof Kelana cukup berpuashati dengan para pelakon yang terlibat kerana memberikan komitmen sepenuhnya sepanjang pengambaran berlangsung. Antaranya Serina Ridzuawan dan Lando Zawawi.


Drama kepolisian ini telah mula ditayangkan pada hari Rabu yang lalu, jam 9 malam. Siri mingguan ini akan menjalani pengambaran musim ke-5 pada bulan Julai yang akan datang dengan membariskan pelakon-pelakon yang baru dan lama dengan penambahan beberapa jabatan khas di dalam siri ini.

Pada musim yang lalu, selain dari pelatih yang baru memasuki akademi, pelatih-pelatih yang telah berjaya melepasi ujian telah diserapkan ke jabatan 'Task Force' dengan tugasan yang cukup mencabar!

FAKTA: Rating Akademi Polis telah meningkat mendadak sehingga 1.8 juta penonton dan telah meletakkannya di tangga yang teratas bagi drama yang ditayangkan di Channel 9!

Tonton AKADEMI POLIS setiap RABU, 9 malam di CHANNEL 9!

P.S:
Lebih banyak gambar klik DI SINI.

Friday, June 12, 2009

Takziah. Hanya Doa Mengharapkan Ketenanganmu BersamaNYA..

Sewaktu latihan Teater Ya YB arahan Abdullah Zainol.

Dua hari telah berlalu sejak pemergiannya pada tanggal 10 Jun 2009 sekitar jam 1 petang. Bukan Riza tidak sempat untuk mencoretkan sesuatu tentang pemergian Allahyarham Shukri Hashim tetapi hati ini dan pemikiran ini serta jemari ini tidak tergamak untuk menyebut nama dan mengenangnya dek kerana kepiluan yang cukup ketara. Ini mungkin kerana Riza agak tersentak dengan berita pemergiannya.. :(

Riza pernah beberapa kali berlakon bersama Allahyarham dan telah lama mengenalinya. Sebagai pelakon dan sahabat di dalam bidang lakonan, Riza tidak pernah menyangka bahawa Allahyarham mempunyai hubungan keleluargaan dengan Riza sehinggalah sewaktu kami mempersembahkan teater YB di pentas MATIC. Riza telah menjemput Pak Lang dan Mak Lang Riza untuk menonton. Apabila selesai persembahan, Riza keluar ke depan dan melihat Allahyarham rancak berbual dan bergelak ketawa dengan Pak Lang Riza. Rupanya mereka saling mengenali, malah Pak Lang menyatakan bahawa kami punya hubungan keluarga.

Seingat Riza, sepanjang mengenalinya, tidak pernah ada cerita negatif atau apa saja ketidakpuasan hati dari sesiapa pun terhadap Allahyarham. Dia tidak pernah bercerita perkara yang buruk atau yang tidak baik tentang seseorang kepada Riza. Allahyarham cukup bersemangat apabila bercerita tentang dunia seni dan bagaimana untuk menangani segala permasalahan yang melanda anak seni jika berhadapan dengan sesuatu situasi yang memerlukan kekuatan mental dan fizikal.

Hanya Allah yang mengetahui rahsia sebenar kenapa Allahyarham dijemput mendahului kita. Riza redha. Takziah kepada isteri dan keluarga Allahyarham. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama mereka yang beriman dan disayangiNYA... Amin...

Al-Fatihah..

*

Gaya Cikgu Siti Hajar di Bengkel Motivasi

Cikgu Siti Hajar dengan pelbagai gaya sewaktu memberikan ceramah Motivasi di dalam Bengkel Motivasi dan Pemantapan Budaya sempena Perkampungan Seni Budaya, di Ismah Resort, Melaka pada 5 hingga 7 Jun 2009.
Cikgu kata, ada penyanyi yang pantang jumpa dia. Bila jumpa je nak tanya komen pasal nyanyian mereka. suatu hari tu, dalam satu majlis, seorang penyanyi yang menyanyi dengan sumbang datang ke mejanya dan memintanya untuk memberikan komen. Cikgu Siti keberatan. Cikgu cakap, kalau dia komen, dia akan komen ikhlas yang sejujur-jujurnya. Dia tak mahu penyanyi itu kecil hati. Penyanyi yang merasakan nyanyiannya terbaik dan mahukan pujian untuk menambahkan kredibilitinya itu dengan senyuman lebar menyatakan sanggup menerima apa saja kritikan. Bila Cikgu memberi teguran, wajah penyanyi tersebut terus pucat dan terkedu kerana menyangkakan Cikgu Siti akan memujinya! Dia terus berlalu kerana terasa dimalukan. Hemm... Cakap tak serupa bikin penyanyi tu..
Cikgu Siti banyak memberikan input dari pengalamannya sebagai anak seni bermula sebagai penari dan pemain teater.
Pernafasan yang betul bukan saja diperlukan oleh seorang penyanyi tetapi juga kepada sesiapa sahaja untuk memastikan oksigen sampai secukupnya ke otak kita supaya dapat berfikir dan berkarya dengan kreatif ~ Shahriza Mahmud.. ;)

Lebih banyak gambar DI SINI.


*****

Boboi 'cakit peyot.'.. :)

Salam terbaik buat semua. Semoga pagi Jumaat yang sentiasa indah akan bisa bernafas di sebalik kesamaran Kuala Lumpur yang kelabu..

Rupanya banyak perkara yang berlaku di antara tiada perkara yang kurasakan tidak berlaku. Aku tidak mahu ianya menjadi tiada perkara bila terlalu banyak perkara. Biarlah Riza mulakan dengan Boboi kucing kesayangan yang menjadi teman sekamarku. :)

Kurang lebih setahun lalu, sewaktu Riza meninggalkan Boboi selama dua minggu untuk pengambaran di Melaka, Boboi telah dijangkiti virus yang membuatkan sistem penghadamannya tidak normal. Ini berpunca dari makanannya yang terkena air dan menyebabkan 'fungus' tumbuh. Mulanya Riza berikan Boboi glukose tetapi tidak berkesan. Apabila susut badan Boboi semakin ketara dan selera makannya sudah hilang, Riza semakin resah kerana mula memikirkan yang bukan-bukan. Riza tak sanggup kehilangannya yang begitu manja dan rapat dengan tuannya ini.

Akhirnya Riza bawa Boboi ke Klinik Veterinar di Taman Melawati. Riza tak sanggup melihat kesakitan yang Boboi tanggung. Dia menjadi kurus kering! :( Boboi ditahan di klinik selama dua minggu. Doktor tidak memberikan apa-apa jaminan. Macam-macam penyakit yang dijangkakan oleh doktor, dari sakit perut disebabkan keracunan sehinggalah ke HIV yang tidak boleh diselamatkan lagi, katanya!

Bagaikan seorang perindu kekasih, Riza menjadi murung dan memikirkan segala kemungkinan. Setiap hari Riza melawat Boboi dan bertanyakan khabarnya dari doktor sekiranya Riza tidak berkesempatan untuk hadir. Doktor masih tidak dapat memberikan jawapan.

Setelah dua minggu di klinik, doktor menyatakan tiada banyak perkembangan tetapi keadaannya stabil. Perubahan cuma pada selera makannya yang sudah mula terbuka. Itupun mungkin terpaksa, sebab dia memerlukan tenaga.

Doktor menyuruh Riza membawa Boboi balik. Dia memberikan beberapa jenis ubatan dan makanan yang perlu diberikan sepanjang proses pemulihan. Pun begitu, doktor masih tidak memberikan kepastian samada Boboi boleh sembuh dan sihat seperti biasa. Yang pasti, kajian telah dilakukan dan doktor mengesahkan tiada jangkitan HIV ataupun sakit lainnya seperti jantung dan sebagainya.

Riza yakin Boboi akan kembali gemuk dan sihat seperti sediakala.

Bil perubatan sekitar RM400 langsai! Waktu ini Riza cuma ada RM500 di tangan untuk kegunaan diri, namun demi Boboi Riza rela.

Sewaktu hendak membawa Boboi pulang, dia tidak mahu memandang Riza dan tidak mahu keluar. Boboi merajuk! Mungkin dia menyangka Riza sudah tidak sayangkannya kerana meninggalkannya di tempat yang asing itu bersama jeritan anjing di kandang sebelah setiap hari.

Riza terpaksa memujuk untuk beberapa ketika. Doktor hanya memandang dan tersenyum simpati. Akhirnya, walaupun dalam hati yang berbelah bagi antara merajuk dan rindu barangkali, Boboi akur. Riza mengangkatnya dengan berhati-hati kerana dia terlalu ringan dan kurus.. :(

Hanya ucapan terima kasih berkali-kali yang dapat diberikan sebagai tanda syukur kepada doktor kerana Boboi masih boleh bernafas dan sudah tentu kepada Allah yang menyelamatkan nyawa Boboi yang sudah kritikal.

Riza bawa Boboi balik dan menjaganya bagaikan seorang bayi. Sejak dari hari itu, Riza terpaksa memberikan makanan yang paling mahal ( melebihi RM50 satu bungkusan ) kepadanya demi untuk memastikan dia benar-benar pulih.

Hari berlalu, Alhamdulillah setelah beberapa bulan, dengan kuasa Allah yang mana doktor pakar tidak menjaminkan Boboi akan pulih, Boboi bertambah sihat dan gemuk! Bukan seperti biasa malah lebih sihat dari sebelum dia jatuh sakit! Boboi menjadi aktif seolah anak kecil.. :)

Lebih setahun berlalu sudah.. tiba-tiba, tiga, empat hari yang lalu Boboi sakit lagi.. Riza mula terbayangkan apa yang pernah kami lalui sebelum ini.. Setelah melihat dari kesan pembuangan najisnya dan atas nasihat rakan-rakanku di alam maya ini terutamanya di Facebook, Riza mahu membawanya ke klinik tetapi kesuntukan waktu Riza tidak dapat membawa Boboi berjumpa doktor, namun Riza sempat singgah ke klinik Taman Melawati yang baru, berdekatan pejabat SENIMAN setelah menamatkan mesyuarat bulanan AJK.

Doktor memberikan pil untuk membunuh cacing, vitamin, ubat cecair untuk sakit perut dan antibiotik. Sekiranya Boboi tidak menunjukkan perubahan positif, doktor meminta Riza membawa Boboi ke Klinik.

Riza tidak dapat untuk terus pulang ke rumah kerana memenuhi satu undangan sehingga lewat malam. Keresahan dan kerinduan serta ketakutan mengenangkan Boboi yang pasti di dalam kesakitan dan kesedihan membuatkan Riza tidak senang duduk. Sepatutnya Riza sudah pulang sekitar jam 12 malam tetapi Riza terpaksa terus ke Kajang kerana perlu bertemu dengan anak buah yang akan pulang ke Sungai Petani pada keesokannya.

Riza tiba di rumah sekitar jam 3 pagi!

Aduh...

Riza terpaksa berperang dengan Boboi!

Payahnya nak bagi dia makan ubat.. siap kena bedung bagai bayi kerana dia mempunyai kekuatan yang luarbiasa. ;) Dalam sakit-sakit pun melawan juga. Setelah hampir setengah jam berhempas pulas, akhirnya dapat juga semua pil yang perlu, dipaksa masuk ke perut Boboi! :)

Setelah Boboi dah makan ubat, Riza berikan dia makan makanan baru untuk 'orang' sakit.. hehe.. Prescription Diet, I/D jenama Hills, satu bungkus harganya RM61. Paketnya tak besar mana pun. Riza minta kurang dengan doktor, dapatlah RM55. Tempat lain memang tak dapat harga ni sebab harganya standard. Campur dengan ubat RM38, jadi lah RM93. Ini klinik baru. Riza lihat harganya lebih murah dari klinik lain. Ianya sederet dengan 7E Taman Melawati, berdekatan dengan JPN.

Sehari berlalu...

Semalam dan pagi ini Riza lihat di tandas Boboi, tiada lagi kesan yang meresahkan jiwa! Boboi pun berselera makan seperti biasa dan masih terus mengejar dan memintas langkah Riza setiap kali Riza berjalan di dalam rumah! Yang paling rimas bila dia akan duduk di tepi roda kerusi yang Riza duduk ini sewaktu menggunakan komputer. Bukannya apa, takut jadi macam cerita Lancang Kuning pula nanti! Tak pasal-pasal perut dia kena gilis dengan roda kerusi Riza pulak!

Hemm.. Itu lah Boboi.. Kemana saja Riza bergerak dia akan menjadi pengiring setia. Masuk bilik air tunggu depan pintu, nak keluar rumah hantar sampai depan pintu, bila balik sambut di pintu, nak tidur mesti rapat di sebelah, kalau Riza pura-pura tidur, dia akan cium-cium hidung Riza! Hehehe!
Sekarang Boboi tengah tidur di bawah kerusi. Dia dah selamat makan dan buang air serta mandi sendiri ( mandi cara kucing lah! ;) ) hihi..

Nite2 Boboi! Sweet dreams!
I love you!

*****

Monday, June 08, 2009

Pembetulan Fakta Tulisan SINAR HARIAN 'Shahriza cerewet pilih teman hidup'

..dan sebenarnya.. ( macam lagu Yuna plak.. hehe )

FAKTA:

1. TERIMA KASIH SINAR!

2. Riza tak cerewet, cuma belum rezeki. Riza cakap masa ditemuramah, kalau jodoh datang hari ini, hari ini juga Riza tak kisah!

3. Riza dah tak minat menerbitkan drama sebab tak de duit. Nak buat drama kena ada banyak duit untuk 'rolling'. Kalau takat ada RM70K, lupakan!

4. Seharum Kasturi, berlakon, menulis dan mengarah.

5. Sinar Pelangi, drama bersiri dan bukan telemovie.

6. Teater D, bukan di Istana Budaya. Bertuah kalau orang IB nak bagi Riza masuk Istana!! Masin mulutnya, InsyaAllah..Alhamdulillah... tapi Riza tak mahu mengharap dan menagih.
-----------------------------------------------------------------------------------

Sinar Harian, 8 Jun 2009.
Shahriza cerewet pilih teman hidup


Sudah lama tidak mendengar khabar dramatis yang pernah popular dengan siri-siri drama Spektra satu waktu dahulu, Shahriza Mahmud. Justeru kehadirannya di majlis pelancaran Akademi Polis 4 baru-baru ini mencetuskan tanda tanya.

“Saya ada terlibat dalam drama ini sebagai artis undangan di samping menulis skrip untuk musim pertama siri ini,” ujar Shahriza yang tidak jauh berbeza daripada dahulu.

Menurutnya, dia berminat juga untuk menerbitkan drama sendiri tapi buat masa ini masih belum berkemampuan dari segi kewangan. Bagaimanapun dia masih aktif berlakon, mengarah dan menulis skrip drama.

“Tawaran berlakon memang tidak sebanyak dulu. Ini kerana banyak orang baru dalam industri sekarang. Mungkin mereka tidak mempunyai nombor telefon saya jadi tidak tahu bagaimana untuk menghubungi kalaupun mereka berminat untuk mengambil saya berlakon,” ujarnya pernah menghasilkan skrip dan berlakon dalam drama bersiri Seharum Kasturi di samping telemovie Sinar Pelangi dan Janji Kita.

“Demi meneruskan hidup kenalah pandai-pandai mengatur. Jika tidak berlakon, saya mengadakan kelas lakonan,” kata Shahriza yang kini terlibat dengan pementasan teater yang menggunakan ‘working title’ D di Istana Budaya.

Menyentuh tentang kehidupan peribadinya, Shahriza mengakui sedang menjalinkan hubungan dengan seseorang.

Namun begitu dia tidak berani untuk menyatakan bilakah tarikh sebenar dia akan mengakhiri zaman solonya.

“Sedar-sedar sudah lebih sepuluh tahun hidup saya hidup seorang setelah mengalami kegagalan rumah tangga tahun 2000 dahulu. Nak diikutkan kadang-kadang memang rasa kecewa dan sunyi tapi syukurlah ada keluarga dan kawan-kawan yang sentiasa menyokong.

"Masa mula-mula bercerai dulu, tiga bulan saya tak jejak tanah sebelum mendapat kekuatan semula. Mungkin kerana itulah saya menjadi agak cerewet memilih teman untuk berkahwin semula,” luahnya terus terang.

Perjalanan Ke Perkampungan Seni Budaya


Bahagian 1 ~ Pantai Padang Kemunting, Pengkalan Balak. Melaka.

Salam.. Terlalu banyak gambar dan kenangan yang dilipat setelah pulang dari Perkampungan Seni Budaya: Program Motivasi & Pemantapan Budaya di kalangan penggiat dan persatuan, anjuran Kekkwa & Pejabat Kebudayaan Kuala Lumpur di Melaka. Riza mengambil keputusan untuk bermula di sini..


P.S: Semua gambar diambil sewaktu bas bergerak dan di sebalik cermin tingkap bas.. ;)


Wednesday, June 03, 2009

'Apa Kes'?


ISNIN 1 Jun 2009, jam lebih kurang 11pm, sepulang dari Genting Highland bersama rakan-rakan, Riza ke Uptown Danau Kota untuk menukar seluar jeans yang dibelikan orang tersayang kerana saiznya kecil sikit.. :).

Sewaktu hendak pulang Riza terjumpa dengan 3 orang anak muda yang baru pulang dari membuat promosi Digi Broadband. Saddiq menegur mereka kerana berminat untuk mengetahui tentang promosi Digi. Mudah mengenali mereka kerana mereka memakai baju kuning Digi.. Kami duduk sambil minum-minum di restoran bersebelahan Hospital Danau Kota. Mereka bercerita dengan penuh bersemangat. Terima kasih. Setelah puas mendengar penjelasan dan berbual kosong, kami meminta diri untuk pulang.

Diwaktu ini, lebih kurang jam 1.30 pagi ( 2 Jun ), tiba-tiba sebuah kereta mewah dipandu laju membunyikan hon berpanjangan dan berhenti di depan restoran. Bingit!

Dalam masa sekelip mata kelihatan beberapa orang lelaki berlari di sana sini. Kami menjadi bingung kerana tak pasti apa yang sedang berlaku. Tiba-tiba seorang lelaki menolak dengan laju kereta sorong yang digunakan untuk menjual 'steamboat'. Api dapur menyala kuat kerana sesekali tercurah dek air rebusan makanan. Terdengar jeritan lelaki-lelaki yang beraksi ketika itu. Semuanya berpakaian biasa.

Diketika ini, kami sudah memahami bahawa seorang lelaki sedang diserbu oleh orang-orang penguatkuasa DBKL kerana berniaga tanpa lesen di tepi jalan. Berlaku tolak menolak dan berbalas kata di antara pegawai DBKL dan lelaki tuanpunya kereta sorong tersebut.

Hati ini menjadi panas dan geram. Riza memang pantang dan sakit hati bila lihat orang dibuli. Apatah lagi ianya berlaku di depan orang ramai yang sedang menjamu selera.

Niat hendak pulang Riza tangguhkan. Riza dan Saddiq bergerak hampir ke kereta dan van DBKL untuk melihat dan mendengar dengan lebih jelas perbalahan mereka. Dalam waktu yang sama, seorang lelaki yang duduk menjauh menghampiri kami. Dari gayanya seperti orang dekat dengan lelaki yang sedang dikerumuni kumpulan penguatkuasa DBKL itu.

Dalam waktu yang sama, kami mendengar dan melihat kejadian, kami juga berbual dengan lelaki ini yang merupakan adik kepada yang sedang ditahan dan diberi 'lecture' di tepi jalan. Jarak antara Riza dan kumpulan yang sedang bertekak itu cuma kurang lebih 1 meter. Sekarang Riza perasan ada seorang atau dua di antara mereka memakai jaket berlogo DBKL dan RELA. Tiada anggota polis.

Rupanya lelaki yang ditahan ini pemegang kad pengenalan merah. Yang tak sedap didengar sewaktu mereka bertekak, pegawai DBKL berkata kepada lelaki yang ditahan,"Mana kau dapat IC ni? Kau bayar siapa untuk dapat IC ni?".

Cukup menghairankan kerana rupanya lelaki ini sudah 3 tahun berniaga tanpa lesen tetapi tidak pernah diberikan surat saman? Tiap kali ditahan, cuma barangannya sahaja diambil satu atau dua. Riza bertanya kepada adik lelaki itu, kenapa tak mohon lesen? Dia jawab IC merah tak boleh dapat. Riza kata, kenapa tak guna nama isteri? Dia diam.

Lelaki tersebut rupanya dah berkahwin dengan orang sini dan mempunyai 3 orang anak. Punya kereta mewah, 4 lokasi perniagaan 'steamboat', ramai pekerja dan mempunyai kedai jamu sendiri di merata tempat! Sekarang Riza faham kenapa pegawai DBKL itu marah sangat bila dia kata,"Mana kau dapat duit banyak ni? Kau ada IC, kau ada kereta mewah, kenapa nak berniaga di sini lagi?".

Kalau dah syak kad pengenalan palsu, kenapa tak ambil tindakan susulan? Kenapa tak buat laporan polis atau imigresen? Bila dah jadi macam ni, kita juga boleh terfikir siapa yang sebenarnya kena bayar setelah 3 tahun bebas berniaga di tepi jalan?

Rupanya kereta mewah yang membunyikan hon berpanjangan dan berhenti macam gangster di depan kami tadi adalah kereta lelaki yang berniaga itu. Dia sengaja membuat kecoh untuk menghalang peguatkuasa DBKL dari mengangkut barangannya. Memang taiko mamat ni! Agaknya kalau mamat ni punya IC biru, kena belasah tak?

Wow!
Apa kes sebenarnya?

Benteng Pertahanan Diri

Dari rakan yang prihatin. Asalnya dari Fakhirie kemudian di 'forward' kepada Riza oleh Sal. Terima kasih Salina Mohd Sobri..

BENTENG PERTAHANAN DIRI, KELUARGA DAN HARTA BENDA. Elok diamalkan sebagai pendinding diri… Insyaallah..

Ada lima jenis benteng pertahanan diri, keluarga dan harta benda yang boleh diamalkan seperti berikut;

i. Al-Muawwizat
ii. Ayatul Kursi
iii. Ayat 1 hingga 9 Surah Yaasin
iv. Ayat Berkubu
v. Ayat Penggerak

1.0 AL-MUAWWIZAT (PELINDUNG-PELINDUNG)
BACAAN
Al-Muawwizat iaitu;
1. Surah Al-Ikhlas

2. Surah Al-Falaq

3. Surah An-Naas

CARA
1. Lunjurkan kaki ke arah Qiblat
2. Mengangkat dua tangan seperti berdoa
3. Baca ayat-ayat Muawwizat sehingga selesai (tidak termasuk membaca Surah Al-Fatihah)
4. Tarik nafas kemudian tiup pada tapak tangan sehingga habis nafas
5. Tarik sikit nafas kemudian tahan nafas sambil menyapu tapak tangan keseluruh anggota badan yang boleh dicapai kecuali anggota sulit.
6. Lakukan sekali sebelum tidur & selepas solat subuh setiap hari

2.0 AYATUL KURSI
BACAAN

Terjemahan;
Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. (Surah Al-Baqarah ayat 255)
CARA
1. Baca Ayatul Kursi dengan 9 wakaf
2. Untuk melindungi diri sendiri: selepas baca ayatul kursi tiup disekeliling mengikut pergerakan tawaf kaabah, dengan niat melindung diri.
3. Untuk melindungi rumah: baca ayatul kursi sambil berjalan mengelilingi rumah (mengikut pergerakan seperti tawaf kaabah). Berjalan sama ada didalam atau diluar rumah.

3.0 AYAT 1 HINGGA 9 DALAM SURAH YAASIN
BACAAN

Terjemahan:
(1) Yaa Siin. (2) Demi Al Qur ' an yang penuh hikmah, (3) sesungguhnya kamu salah seorang dari rasul-rasul, (4) (yang berada) di atas jalan yang lurus, (5) (sebagai wahyu) yang diturunkan oleh Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang, (6) agar kamu memberi peringatan kepada kaum yang bapak-bapak mereka belum pernah diberi peringatan, karena itu mereka lalai.(7) Sesungguhnya telah pasti berlaku perkataan (ketentuan Allah) terhadap kebanyakan mereka, karena mereka tidak beriman. (8) Sesungguhnya Kami telah
memasang belenggu di leher mereka, lalu tangan mereka (diangkat) ke dagu, maka karena itu mereka tertengadah. (9) Dan Kami adakan di hadapan mereka dinding dan di belakang mereka dinding (pula), dan Kami tutup (mata) mereka sehingga mereka tidak dapat melihat.
CARA
1. Untuk memagar diri, keluarga dan harta benda
2. Berdiri disatu penjuru rumah (katakan dihadapan rumah sebelah kanan) sambil menghadap penjuru rumah satu lagi iaitu dikiri rumah. Baca surah Al-fatihah diikuti Surah Yaasin ayat 1~9. Sambil baca, sambil berjalan menuju kepenjuru rumah satu lagi. (Ikut arah Tawaf Kaabah). Baca kombinasi ini di setiap penjuru iaitu sampai bertemu penjuru yang mula-mula. Jumlahnya 4 kali. Akhir sekali baca kombinasi ini sambil mengisyarat mendinding keseluruhan bumbung rumah.

4.0 AYAT BERKUBU
BACAAN

Terjemahan:
Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam. Aku berkubu dengan kubu Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan nabi Muhamad RasululLah.
CARA
1. Berdiri menghadap kiblat (ke arah barat). Baca ayat ini kemudian tiup sehingga habis nafas ke hadapan sambil menoleh kanan ke kiri.
2. Pusing ke arah kiri (sekarang berdiri ke arah selatan), Baca ayat ini kemudian tiup sehingga habis nafas ke hadapan sambil menoleh kanan ke kiri.
3. Lakukan perkara yang sama untuk arah timur dan utara
4. Berpaling semula ke arah kiblat, baca lagi kemudian tiup kebawah sehingga habis nafas. Baca lagi kemudian tiup kearah atas sehingga habis nafas
5. Akhir sekali (bacaan yang ke-7), baca ayat ini kemudian tarik nafas dan tahan nafas seberapa lama yang boleh kemudian hembus.

5.0 AYAT PENGERAK
BACAAN

Terjemahan:
Dengan nama Allah, yang tidak memberikan mudarat sesuatu dibumi juga dilangit dan Dia maha mendengar lagi maha mengetahui.
CARA
1. Bila hendak pergi kesesuatu tempat yang berisiko atau merbahaya, atau bermusafir atau balik kampung atau hendak membuat sesuatu perkerjaan yang berisiko atau pulang kerumah daripada melakukan sesuatu perkerjaan yang berisiko, maka baca ayat ini tujuh kali.
2. Jika bacaan tersekat-sekat atau ada gangguan ketika membaca ayat ini, berehat dahulu. Setelah berehat baca lagi sehingga tujuh kali bacaan lancar baru teruskan perjalanan atau perkerjaan tersebut.

Sekarang anda mempunyai 3 pilihan :
1. Anda - Patutke aku biarkan E-mail ini tetap dalam mailbox aku.
2. Malaikat - Ingatkan pada kawan yang anda kenal (Forward E-mail ini)
3. Syaitan - Tak payahlah sebuk2 relax jer....

Thanks & Regards
- Fakhirie -
Test Engineering
Agilent WC

Tuesday, June 02, 2009

~ Mencari Penyelesaian ~





Tidak ada yang tidak boleh diselesaikan dengan berbalas pandangan dan kata-kata dari hati yang tulus.

InsyaAllah semuanya akan terungkai dengan sendiri. Salah pandang, salah sangka dan salah teka, perkara biasa..

Itu semua gurau senda belaka.. ;)