Video Lusuh Shahriza Mahmud

Loading...

Saturday, June 17, 2006

HARUM FADINAH


Terkadang aku menjadi pendiam dan ada waktunya aku bermenung. Menungan yang terlalu jauh,memikirkan perjalanan hidup ini yang terlalu banyak kupersia-siakan tanpa kusedari.Walau ada pencapaian dan tuah yang menyebelahi namun yang pahit tetap mendahului. Ah! Tidak salah untuk kita sesekali mengenangkan kegetiran hidup ini bukan? Terlalu banyak yang ingin kuperkatakan kepada kalian,teman dan adik-adikku. Bukan mudah untuk menjadi anak seni...

Ketabahan dan kesabaran sahaja masih tidak mencukupi.Carilah makna dari kata-kataku ini. Satu hari kamu akan mengerti juga.

Aku akan bertolak ke Pulau Pinang dalam sehari dua ini untuk penggambaran telemovie 'HARUM FADINAH' sempena hari wanita yang akan ditayangkan di RTM. Memegang watak sebagai Norlida,sahabat kepada Fadinah yang menghidap barah serviks.

Diriku,Norlida merupakan bekas pesakit barah payudara yang telah ditinggalkan suami lanjutan penderitaan yang dialami.Norlida memberikan kekuatan kepada Fadinah (Juhara Ayob) untuk meneruskan kehidupan dan berjuang hingga kesaat akhir nafasnya di bumi ini.

Karya Pyan,arahan Jamil.Antara pelakon, Juhara Ayob dan Idris Md.Diah.

Thursday, June 15, 2006

Ku Pendam Jua...



Kalau di ruangan AKTOR, segala tulisan berupa karya kreatif dan perbincangan menjurus kepada kesenian dan lebih tersusun walau pun secara santai. Di sini, saya lebih ingin meluahkan rasa yang pelbagai ini namun masih tak pandai untuk dinyatakan kerna takut disalah anggap...tapi memang sudah lumrah, apa saja yang kita perkatakan akan senantiasa disalah tafsir seolah segala yang diperkatakan ada saja makna yang berganda di sebaliknya. Kenapa harus jadi sebegitu? Jawabnya hanya untuk kepuasan hati masing-masing mencari salah dan silap dan juga mungkin dosa orang lain yang sama sekali mungkin tidak pernah duduk semeja dengannya, apalagi mengenali akrab bagai kita mendalami isi jiwa kita sendiri.

Saya telah lama memendam rasa yang terlalu pelbagai sejak menjadi kononnya orang kuat yang tabah.Memang tampak kesabaran yang tinggi juga ketenangan yang tidak langsung terganggu gugat dengan cemuhan dan salah tanggap dari dunia luar namun hanya Dia yang mengetahui betapa diri ini harus berdiri kukuh dengan genggaman yang kuat di empat penjuru agar tidak dilayangkan angin sepoi yang barangkali tidak akan menjejaskan walau seekor semut yang sedang berehat!

ILHAM


Kau pertikai kedalaman kasihku terhadapmu
tapi kau yang sering meninggalkan aku terpilu
kau sering bertanya berapa tinggi cintaku padamu 
sepantas saat, menghilang jua tika aku perlu kamu

Aku perlukan kehadiran panas tubuhmu di sisi
aku lemas setiap kali ketidakpastian menerjah
aku resah setiap detik pergi membawa jiwa lari

Kau berjanji,
bersedia mengharungi segala kerenahku
sanggup melayan rajukku yang tak sudah
tapi semuanya kini telah beralih arah

aku yang jelas ditampar, dibuli terus
kerna melayan rajukmu yang dahsyat

Aku makin kehilangan kamu, kau terlalu jauh
kehangatan tubuh kita tidak bisa lagi bersatu
tidak lagi mahu membuahkan keindahan dulu

Aku terbuang meratap tangis tak sudah
kecewa merana bagai sang kekasih gila
tiada yang istimewa tentang cinta kita

Jangan kau pergi terlalu jauh
kakiku kebas tak jejak di bumi
kembalilah, kita serasi bersama
jangan biar aku terus merindui

Pulanglah,
wahai ilham kekasih beta
kepangkuan sang ratu jiwa


Shahriza Mahmud
Deklamasi Malam Puisi Warisan
ASK dan Persatuan Penulis Wanita Malaysia

thursday, june 15, 2006
posted by AKTOR MALAYSIA @ 8:42:00 PM

Edited on: 23 June 2011

Wednesday, June 14, 2006

Ego sia-sia

A: Siapa yang berani membantah?
Siapa yang lantang memprotes?
Siapa yang menjadi lembu?

B: Aku sahut cabaranmu sahabat.
Siapa yang mahu dibantah?
Apa yang mahu diprotes?
Tapi…Siapa yang menjadi lembu?

A: Mereka yang sentiasa menurut
Mereka yang tiada suara ketegasan
Itulah dicucuk dan ditarik hidungnya
Menjadi lembu yang tiada maruah

C: Maaf sahabat, jika aku mencelah
Lantangmu berbicara membuak rasa
Walau tidak kutahu akar puncanya
Tapi budi mulia dituntut olehNya

A: Kamu lah yang aku maksudkan
Orang seperti kamu hanya pak turut
Mengoyak perjanjian belia merdeka
Merosak generasi wawasan baru

B: Ya! Kami mahu kebebasan
Tiada kongkongan di mana-mana
Hak asasi tiada sekatan.

C: Merdeka?
Apa yang kalian fahami tentang kemerdekaan?
Adakah kebebasan membangkang tak tentu hala?
Adakah penghapusan budi bahasa yang dipinta?

A: Mereka hanya guru yang dilantik menjadi jaga
Mereka hanya jaga yang diberi makan oleh kita

C: Mengapa lancang sungguh lidahmu kawan?
Istighfarlah sebelum menderhaka terus

B: Benar katanya wahai sahabatku yang lemah
Mereka tiada secebis kuasa untuk merebahkan kita
Kita kuat, muda bertenaga bakal memerintah negara

C: Jika begini belia pewaris bangsa
Akan hancurlah negara merdeka
Dibawah panduan orang yang buta

Dulu, aku juga seperti kalian
Tiada memahami erti pengorbanan
Sangkaku hanya ayah dan ibu kandung
penjaga seumur hidupku yang kusanjung
Aku dendam bila dijentik hatiku oleh guru
Berontak tak sudah bila ditegur dinasihat guru

Kamu tidak merasai apa yang aku lalui
Kerna kamu punya segala kemewahan
Kasih sayang keluarga tiada kepayahan
Hanya pandai menuding mencari kesalahan
Jika kamu tidak mahu secebis kasih guru
Jangan halangi aku mencintai mereka

Kenapa tidak dibuka sedikit ruang di hati
Mengenali dan memahami kegetiran mereka?
Mengapa tidak disayangi mereka
bagai ayah dan ibu sendiri?


Mereka hanya insan biasa
Berjuta kali tak jemu mengasuh
Mencari jawapan kedegilan kita
Demi mendidik dan memberi makna
Kepada kita yang teraba-raba

Jika kamu sudah dijangkiti kuman hasad
Jangan dibabit adik-adik kecil yang suci
Menimba ilmu dan menagih kasih guru

Malulah pada diri sendiri
Kerana tidak layak menjadi contoh
Membimbing generasi yang bakal mengganti

A: Kenapa tidak aku terfikir sejauh itu
Andai aku benar-benar terlalu bijak
Andai aku lebih arif dari guru
yang berkorban masa dan keluarga
demi kita anak bangsa
yang tiada talian darah dengan mereka,
mengapa tidak aku ditempat mereka?

B: Aku….
Aku hanya menurut kata dia
Aku percaya hasutan dia
Kusangka dia rakan terbaik
Kerana dia bijak berkata
Aku malu denganmu sahabat
Aku menyesal dijadikan alat

Akan aku ikuti nasihatmu
Tidak malu aku menyesal
Untuk guru yang telah kuabai
Aku berjanji padamu guru
Akan kubawa segala petunjukmu
Membangun diriku dan bumi tercinta

A: Sahabat…
Tidak kuduga dendam ini sia-sia
Membunuh hati dan jiwa nurani
Terima kasih kerana mengejutkan aku
Menunjuk kebenaran sebelum terlewat

C: Rakan…
Tiada guna terus mendabik
Bila kesedaran sudah terpancar
Tiada salah kembali ke mula
Campakkan egomu yang berbara

A: Malu bukan diriku
Keegoan hanya ciptaanku
Jika aku bisa memberontak
terhantuk dan tersedar laluanku
Tiada yang lebih layak buat diri ini
Selain anak didik yang terlupa diri
Tahu semangkuk, egonya setalam

B: Biar bakal meninggalkan dunia kecil di sini
Akan kubawa jasa bakti kalian guru-guruku
Keseluruh pelusuk benua dan ceruk rantau
Agar tiada lagi mereka yang alpa sepertiku

C: Kami tidak bijak, kami tidak berkuasa
Tapi hormat tak berbelah dua

SEMUA: 
Kami sanjung dirimu
Kami perlu asuhanmu
Kami sayang padamu
Kau lah pembimbing
Kau lah penyuluh
Kau lah sahabat
Kau lah ayah
Kau lah ibu…

Maafkan keterlanjuran kami, guru.
Izinkan kami terus menyayangimu…

--------------------------------------------------------------------------------------------

KARYA BUAT GURU TERCINTA:
Shahriza Mahmud.

thursday, june 15, 2006